Logo Taninews.com - media informasi dan hobi pertanian

Upacara Seren Taun

 Admin Satu  Penulis   Karawang   9/03/2022  diubah:27/12/2022 at 14:28     Ragam   

Upacara Seren Taun
Upacara Seren Taun di Kuningan, Jawa Barat. foto: www.kuningankab.go.id

Indonesia adalah negara majemuk, kaya akan adat istiadat, tradisi, budaya dari seluruh wilayahnya. Indonesia mempunyai semboyan Bhinneka Tunggal Ika: berbeda-beda tetapi tetap satu juga. Artinya, walaupun Indonesia terdiri dari banyak suku bangsa, agama, bahasa, warna kulit tapi hakekatnya tetap satu Indonesia.

Seren taun merupakan gelaran budaya tradisional masyarakat agraris Sunda yang masih dilaksanakan oleh masyarakat adat di Kelurahan/Kecamatan Cigugur, Kabupaten Kuningan. Upacara seren taun adalah ungkapan syukur dan doa masyarakat sunda atas suka duka yang mereka alami terutama di bidang pertanian selama setahun yang telah berlalu dan tahun yang akan datang. Seren taun dilaksanakan setiap tanggal 22 Bulan Rayagung sebagai bulan terakhir dalam perhitungan kalender sunda.

Selain ritual-ritual yang bersifat sakral, digelar juga kesenian dan hiburan. Dengan kata lain kegiatan ini merupakan hubungan antara manusia dengan tuhan, dan juga dengan sesama mahluk atau alam baik lewat kegiatan kesenian, pendidikan, dan sosial budaya.

Upacara Seren Taun diawali dengan upacara ngajayak ( Menjemput Padi ), pada tanggal 18 Rayagung yang dilanjutkan dengan upacara penumbukan padi dan sebagai puncak acaranya pada tanggal 22 Rayagung. Ngajayak dalam bahasa sunda berarti menerima dan menyambut, sedangkan bilangan 18 yang dalam bahasa sunda diucapkan dalapan welas berkonotasi welas asih yang artinya cinta kasih serta kemurahan Tuhan yang telah menganugerahkan segala kehidupan bagi umat-Nya di segenap penjuru bumi.

Puncak acara Seren Taun berupa penumbukan padi pada tanggal 22 Rayagung juga memiliki makna tersendiri. Bilangan 22 dimaknai sebagai rangkaian bilangan 20 dan 2. Padi yang ditumbuk pada puncak acara sebanyak 22 kwintal dengan pembagian 20 kwintal untuk ditumbuk dan dibagikan kembali kepada masyarakat dan 2 kwintal digunakan sebagai benih. Bilangan 20 merefleksikan unsur anatomi tubuh manusia.

Baik laki-aki ataupun perempuan memiliki 20 sifat wujud manusia, adalah : 1. getih atau darah, 2. daging, 3. bulu, 4. kuku, 5. rambut, 6. kulit, 7. urat, 8. polo atau otak, 9. bayah atau paru, 10. ari atau hati, 11. kalilipa atau limpa, 12. mamaras atau maras, 13. hamperu ataun empedu, 14. tulang, 15. sumsum, 16. lamad atau lemak, 17. gegembung atau lambung. 18. peujit atau usus. 19. ginjal dan 20. jantung.

Ke 20 sifat diatas menyatukan organ dan sel tubuh dengan fungsi yang beraneka ragam, atau dengan kata lain tubuh atau jasmani dipandang sebagai suatu struktur hidup yang memiliki proses seperti hukum adikodrati. Hukum adikodrati ini kemudian menjelma menjadi jirim ( raga ), jisim ( nurani ) dan pengakuan ( aku ). Sedangkan bilangan 2 mengacu pada pengertian bahwa kehidupan siang dan malam, suka duka, baik buruk dan sebaginya.

Dalam upacara seren taun yang menjadi objek utama adalah PADI. Padi dianggap sebagai lambang kemakmuran karena daerah Cigugur khususnya dan daerah sunda lain pada umumnya merupakan daerah pertanian yang berbagai kisah klasik satra sunda, seperti kisah Pwah Aci Sahyang Asri yang memberikan kesuburan bagi petani sebagai utusan dari Jabaning Langit yang turun ke bumi. Dalam upacara seren taun inilah dituturkan kembali kisah-kisah klasik pantun sunda yang bercerita tentang perjalanan Pwah Aci Sahyang Asri. Selain itu, padi merupakan sumber bahan makanan utama yang memiliki pengaruh langsung pada ke-20 sifat wujud manusia diatas.

Indonesia kaya akan tradisi, adat istiadat, dan budaya. Kekayaan budaya yang memperkaya Indonesia.
Sumber: kuningankab.go.id

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Profile

foto user
Admin Satu
 Penulis   Karawang

Ini adalah administrator satu. Bertanggungjawab menangani pengaturan website seperti mengunggah artikel, memperbaiki tampilan, menambah fungsi, mengubah role anggota, dll.

Lihat Profil
Belum menjadi anggota?
Daftar di sini

Tulisan dari Admin Satu


Terkait

Makan durian gratis di Festival Durian KenDuren Wonosalam
 Admin Satu  Penulis   Karawang

Makan durian gratis di Festival Durian KenDuren Wonosalam


  10/03/2023   Ragam 
Upacara Penti di NTT, ungkapan syukur atas panen
 Admin Satu  Penulis   Karawang

Upacara Penti di NTT, ungkapan syukur atas panen


  9/03/2022   Ragam 
Mapag Sri, tradisi menyambut panen padi di Jawa Barat
 Admin Satu  Penulis   Karawang

Mapag Sri, tradisi menyambut panen padi di Jawa Barat


  19/03/2022   Ragam